Kemabukan dalam Ibadah

 

 

 

From: lanlen09
To: ebacaan@yahoo.com
Cc: alraj
Sent: Tue, June 15, 2010 9:01:22 PM
Subject: Kemabukan dalam Ibadah

 

 

Salamun Alaikum.

 

Selamat Bertemu lagi. Didoakan Tuan berserta keluarga, sahabat-sahabat dan teman-teman seperjuangan dalam Perlindungan Allah dan Rahmat-Nya.

 

Dengan izin Allah, sekali lagi saya dengan rendah diri, ingin berkongsi dapatan tentang pemerhatian amalan ibadah kita.

 

Kemabukan dalam Ibadah

29:45. Bacalah apa yang diwahyukan kepada kamu daripada al-Kitab, dan lakukan solat; solat melarang kesumbangan dan mungkar. Mengingat Allah adalah lebih besar; dan Allah tahu apa yang kamu kerjakan.


Pelajaran ayat
:
 

1.    Memahami dan ikut (baca) dengan ilmu daripada sumber yang hak (Al-Kitab). (17:36)

2.    Mendirikan solat setelah memahami dengan ilmu yang hak. Tidaklah kita bersolat dalam keadaan mabuk. (4:43)

3.    Solat mencegah kita dari perkara-perkara sumbang dan mungkar setelah kita dapat ilmu solat yang hak itu. (11:114 : .. sesungguhnya perbuatan baik menghilangkan kejahatan)

 

4.    Hasilnya dapatlah kita mengingati Allah dengan bersolat (20:14) dan itulah yang lebih besar dan Allah tahu sejauh mana usaha murni kita dalam peribadatan kepada-Nya.

 

Persoalannya?
 

Persoalan yang sama-sama boleh kita fikirkan untuk kebaikan semua umat Islam yang Muslim, yang Mukmin serta yang Muttaqeen.

Muslim adalah orang yang berserah diri; Mukmin adalah orang yang percaya (beriman) sementara Muttaqeen adalah orang yang taat dan takut kepada Allah.

Dengan kata lain, sebelum kita jadi Taat dan Takut kepada Allah sebagai Muttaqeen, hendaklah kita Percaya dan Yakin sebagai Mukmin, dan sebelum kita Percaya dan Yakin sebagai Mukmin hendaklah kita terlebih dahulu Menyerahkan Diri sebagai Muslim.

Pemeringkatan ini menampakka adanya darjat di kalangan hamba-Nya. Dan darjat ini adalah menurut apa yang kita usahakan. Lebih kuat kita berusaha, lebih tinggilah darjat kita.
 

46:19. Dan semua ada darjat mengikut apa mereka buat, dan supaya Dia bayar mereka sepenuhnya kerana amalan-amalan mereka, dan mereka tidak dizalimi.
 

Walaupun kita kuat merasakan diri kita telah beriman sebagai Mukmin, sebenarnya iman itu belum masuk ke dalam hati kita. Kita hanya baru tunduk patuh kepada Allah.
 

49:14. Orang-orang Arab berkata, "Kami percaya." Katakanlah, "Kamu tidak percayai; tetapi katakanlah, 'Kami tunduk patuh'; kerana iman belum lagi masuk ke dalam hati kamu. Jika kamu taati Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan menyusutkan kamu sedikit pun daripada amalan-amalan kamu. Sesungguhnya Allah Pengampun, Pengasih."
 

Apabila dibacakan ayat-ayat Allah (difahamkan menurut Isme Allah) barulah iman hadir ke dalam hati kita kerana sebelumnya kita telah muslim (tunduk patuh/berserah diri). Dan upahnya dua kali; sekali sebagai Muslim dan sekali lagi sebagai Mukmin; berkat kesabaran kita serta menolak kejahatan dengan yang baik menerusi solat (kewajipan terhadap orang Mukmin) dan nafkahkan sebagaian rezeki kurniaan Allah (juga kewajipan terhadap Mukmin).
 

28:53-54. Dan, apabila ia dibacakan kepada mereka, mereka berkata, "Kami percaya kepadanya; sesungguhnya ia adalah yang benar daripada Pemelihara kami. Sesungguhnya, sebelumnya kami telah muslim. Mereka ini diberi upah mereka dua kali kerana mereka sabar, dan menolak kejahatan dengan yang baik, dan nafkahkan (belanjakan) daripada apa yang Kami rezekikan mereka.
 

Inilah cara Allah mendidik kita agar jadi Muslim dan Mukmin yang Muttaqeen dengan culapan-Nya yang terbaik. Barulah kita dapat menyembah dengan beribadah pada Allah secara hak.
 

2:138. Celupan Allah; dan siapakah yang mencelup lebih baik daripada Allah? Dia kami sembah.
 

Tidak hairanlah kemakbukan amalan ibadah kita (Syahadah, Solat, Zakat, Puasa, Haji dll) kian meruncing menongkah nilai-nilai yang digariskan Allah di dalam Kitab-Nya kerana kita laksanakannya dalam keadaan kita sendiri tidak tahu kedudukan @ darjat kita di sisi Allah (kita kemabukan).

Adakah kita sudah Muslim? Adakah kita sudah Mukmin yang Muttaqeen? Dan kalaupun kita sudah Muslim, apa buktinya kita sudah menyerahkan diri?

Darjat (Muslim Mukmin Muttaqeen) ini sangat berkaitan dengan penciptaan kita yang berperingkat-peringkat.
 

23:12-14. Kami cipta manusia daripada sari tanah liat, Kemudian Kami buat dia setitis mani di dalam satu bekas yang kukuh, Kemudian Kami ciptakan daripada setitis mani, dadih darah; kemudian Kami ciptakan daripada dadih darah, seketul daging yang kecil; kemudian Kami ciptakan daripada seketul daging yang kecil, tulang; kemudian Kami mengelubungkan tulang dengan daging; kemudian Kami tumbuhkan dia sebagai ciptaan yang lain. Berkatnya Allah, pencipta yang paling baik!
 

Jelas untuk menjadi sebagai ciptaan yang lain, manusia itu melalui proses-proses tertentu. Seumpama manusia yang jadi hamba Allah yang berserah diri (Muslim), yang beriman (Mukmin), dan yang bertakwa (Muttaqeen); haruslah melalui beberapa proses sepertimana ia diciptakan Allah. Barulah manusia itu benar-benar jadi hamba Allah yang diredhoi-Nya. Seperti juga apa yang dilalui oleh Junjungan kita Nabi Muhammad dan lain-lain utusan-Nya, melalui proses Muslim kemudian dididik Allah jadi hamba yang berIman dan berTakwa.

Marilah kita sama-sama muhasabah diri agar kita tidak berterusan mabuk kerjakan amalan ibadah kita kepada Allah.

Allah Disanjung!


Salamun alaikum,

Terima kasih atas penjelasan yang tentu manfaatkan para pembaca.

Allah disanjung!

16 Jun 2010

Halaman Utama   Terkini   Perpustakaan   Artikel   Bacaan   E-Mail   Hiasan   Kalimat Pilihan
Keratan Akhbar   Penemuan   Soalan Lazim   Sudut Pelajar   Senarai Penulis   English Articles

Tulis kepada Pengurus Laman